Mengenal Manfaat Seman Ritmik Serta Jenis Gerakannya

Senam ritmik adalah jenis olahraga yang melibatkan gerakan yang mirip dengan menari di lantai. Setiap tampilan memiliki satu alat, seperti pita, simpai, bola, tongkat, atau tali. Sambil menangani setiap alat, pesenam melakukan berbagai keterampilan, seperti menjaga keseimbangan, melakukan rotasi, dan melakukan lompatan. Ini membutuhkan koordinasi, fleksibilitas, kelincahan, dan kemampuan menari yang tinggi.

Senam ini dapat ditampilkan dalam kelompok atau tim dengan beberapa pesenam bersaing di lantai sekaligus, atau pesenam dapat bersaing dalam rutinitas sendiri. Senam artistik adalah jenis olahraga yang berbeda dari senam ritmik, yang melibatkan peralatan yang berbeda seperti balok keseimbangan, kubah, kuda pommel, dll. Namun, senam ritmik hanya memiliki kontes wanita di tingkat internasional, sedangkan senam artistik memiliki kontes untuk pria dan wanita.

Berapa usia terbaik untuk memulai senam ritmik?

Menurut banyak pelatih senam, usia ideal untuk berpartisipasi dalam senam ini adalah dua atau tiga tahun. Karena tulang-tulang mereka lebih fleksibel pada usia ini, dan ini adalah masa emas bagi mereka untuk meningkatkan kesehatan fisik dan mental. Itu pasti dapat dicapai jika anak berada di tempat yang tepat untuk kelas senam ritmik. Pelatihan akan dimulai secara umum oleh instruktur. Oleh karena itu, tidak ada alasan untuk khawatir. Kemudian instruktur akan meningkatkan kesulitan gerakan secara bertahap.

Jenis gerakan senam ritmik

Senam ritmik adalah olahraga yang memadukan gerakan senam artistik dengan kelenturan dan tarian. Selama rutinitas olahraga ini, pesenam akan menguasai gerakan dengan salah satu dari lima formasi atau peralatan: tali, lingkaran, tongkat, pita atau bola.

Tali

Panjangnya bervariasi tergantung pada tinggi pesenam, dan biasanya terbuat dari bahan rami atau sintetis. Pesenam ritmik menggunakan penyangga untuk membuat lingkaran, ayunan, rotasi, dan angka delapan di udara. Mereka juga melakukan lemparan dan tangkapan, dan atlet yang paling terampil bahkan dapat melompat di antara tali yang terlipat atau terbuka. Sepanjang rutinitas, tali harus terus bergerak.

Simpai

Simpai berbentu seperti hula hoop. Pesenam ritmik akan memutar simpai, melemparkannya ke udara dan menangkapnya dan bahkan melompat atau melompat melewatinya. Dia harus menguasai berbagai tangkapan yang berbeda, dan lingkaran itu harus bergerak sepanjang senam.

Club

Klub terbuat dari kayu atau bahan sintetis. Seorang pesenam akan menggunakan dua klub selama rutinitas. Dia harus menjaga mereka dalam gerakan konstan, memutar-mutar dan melingkari mereka di sekitar tangannya. Atlet juga dapat mencoba ayunan, lemparan, dan tangkapan, yang disertai Gerakan lain. Untuk itu, klub membutuhkan ketelitian dan koordinasi.

Pita

Panjang pita yang digunakan sekitar 50 hingga 60 sentimeter. Dengan pita, seorang pesenam harus membuat bentuk berupa ular, spiral, lingkaran dan angka delapan. Seperti acara lainnya, dia juga bisa melakukan lemparan dan tangkapan yang mengesankan. Pita tidak bisa berhenti bergerak sepanjang rutinitas.

Bola

Pesenam menggunakan bola yang terbuat dari karet atau bahan sintetis. Bola tidak boleh ditahan di tempat dan harus selalu bergerak, kecuali pesenam menyeimbangkannya di tubuhnya. Atlet akan melempar dan menangkap bola dan menggelindingkannya di tubuhnya.

Manfaat gerakan senam ritmik untuk anak dan remaja

Berikut sepuluh manfaat senam ritmik bagi anak-anak dan remaja:

  1. Membangun etika, disiplin, dan komitmen

Senam ritmik membentuk tubuh yang lebih tegap dan bagus. Tentunya hal tersebut akan membangun kepercayaan dirinya di depan orang lain. Sedangkan disiplin dan komitmen dapat dilihat pada saat ia menampilkan senam.

Mereka hanya diberikan waktu 90 detik untuk menunjukkan semua usaha yang telah mereka lakukan sepanjang hari. Penampilan yang bagus tentu tak dapat dibangun dalam sehari semalam. Mereka harus percaya dan menghormati arahan pelatih mereka dan membentuk kedisiplinan diri.

  1. Sosialisasi

Seorang penari ritmik bisa tampil dalam grup. Lagi, untuk membangun keselarasan, dibutuhkan kedekatan sehingga gerakan mereka nampak harmoni. Saling mengenal akan membuat mereka mampu membangun kedekatan dan akhirnya menjadi support system satu sama lain.

Dalam bersosialisasi anak-anak juga diharuskan menegakkan sopan santun dan bagaimana berperilaku. Ini mengajarkan bahwa dalam hidup ada aturan tertentu yang harus kita patuhi.

  1. Pengaruh proprioception

Proprioception (atau kinesthesia) adalah indera yang melaluinya kita merasakan posisi dan gerakan tubuh kita, termasuk indera keseimbangan, indra yang bergantung pada gagasan kekuatan. Proprioception sangat penting dalam pembelajaran motorik, pembelajaran motorik halus, dan mencegah cedera.

Penelitian menunjukkan bahwa senam ritmik meningkatkan dan mengembangkan propriosepsi dengan sangat baik. Ini menunjukkan bahwa bersama dengan keterampilan lain, senam ritmik akan membantu literasi tubuh tingkat lanjut yang dapat diterapkan pada aktivitas lain.

  1. Mencegah dan memperbaiki sikap kifosis anak

Sebuah studi yang dilakukan oleh bagian pendidikan jasmani dan olahraga Universitas Suceava menunjukkan senam ritmik dan sifatnya yang beragam, terutama elemen korektif teknik tubuh dan penanganan benda portabel, dapat menjadi cara yang bermanfaat untuk mencegah kifosis pada anak usia sekolah.

Kifosis adalah pembulatan punggung ke depan yang berlebihan. Beberapa orang mengalami nyeri punggung dan kekakuan selain tulang belakang yang melengkung tidak normal. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor seperti duduk di meja selama 4-5 jam, menghabiskan waktu di depan komputer, atau kegiatan ekstrakurikuler lainnya yang melibatkan posisi tulang belakang yang salah.

  1. Rehabilitasi autis dan down syndrome

Senam ritmik, salah satu cabang olahraga senam yang mengutamakan musik, tarian dan ekspresi terbukti lebih efektif dan bermanfaat bagi anak autism spectrum disorder (ASD) dan down syndrome (DS). Senam yang dikombinasikan dengan musik membantu mereka lebih rileks dan bebas.

Selain itu peralatan yang digunakan dalam senam ritmik membantu anak-anak dengan asd dan bd untuk mengontrol kekuatan mereka dan untuk menangani objek dengan sangat efektif.

  1. Mengurangi stres dan tekanan

Berolahraga adalah cara alami untuk mengendurkan dan melepaskan stres. Terbukti berolahraga setiap hari bekerja lebih baik daripada antidepresan pada beberapa individu dengan kecenderungan cemas dan depresi.

  1. Grit

Dalam psikologi, grit adalah sifat positif dan non-kognitif yang didasarkan pada ketekunan upaya individu yang dikombinasikan dengan hasrat untuk tujuan jangka panjang atau keadaan akhir tertentu (motivasi yang kuat untuk mencapai suatu tujuan).

Siapapun yang pernah melakukan senam akan mengatakan bahwa kesuksesan tidak datang dengan mudah. Pelatihan fleksibilitas adalah contoh yang sangat baik untuk ini. Agar lebih fleksibel, seseorang perlu mengerjakannya setiap hari.