Penemuan Sisir Kuno Bertuliskan Kalimat Tertua Dalam Alfabet

Sebuah sisir kuno, diklaim sebagai contoh paling awal dari sepotong kalimat yang ditulis menggunakan alfabet. Huruf-huruf kuno ini selanjutnya akan berkembang menjadi 26 huruf alfabet yang diguunkan saat ini. Sisirnya sendiri terbuat dari gading gading gajah dan panjangnya hanya 3,66 sentimeter dan lebar 2,51 sentimeter.

Artefak ini awalmya ditemukan di Israel, di kaki bukit sebuah kota tua Kanaan yang dikenal sebagai Tel Lachish. Namun, baru-baru ini para ilmuwan memperhatikan bahwa alat itu diukir dengan 17 huruf kecil. Berdasarkan artefak lain yang sebelumnya ditemukan di daerah yang sama, peneliti menduga berasal dari sekitar 3.700 tahun yang lalu.

Secara keseluruhan, berikut dengan tanda-tanda yang hampir tidak terlihat, membentuk tujuh kata terpisah, “ytš lqml [rw]zqt”, yang secara bebas diterjemahkan sebagai  “Semoga gading ini membasmi kutu rambut dan jenggot”. Kalimat yang bermakna harapan tersebut, diperkirakan ditulis sekitar 1700 SM. Sekaligus merupakan kalimat pertama yang dapat diandalkan yang ditemukan oleh para arkeolog dalam dialek Kanaan.

Ini menjadi sesuatu yang sangat penting, karena aksara Kanaan dikenal juga sebagai Abjad Fenisia  adalah contoh alfabet paling awal yang diketahui, yang akan diadaptasi dan diadopsi oleh berbagai budaya di seluruh dunia. Meskipun piktogram yang menjadi dasar tulisan Cina modern sudah ada sekitar 5.000 tahun yang lalu, sistem radikal dan simbol yang membentuk karakternya tidak serta merta berkontribusi pada fondasi fonetik kata dengan cara yang sama.

Dan meskipun ada banyak contoh lain dari huruf-huruf terpisah yang mewakili tulisan awal orang Kanaan ini, tidak ada yang dirangkai menjadi sesuatu yang dapat dibaca dan bermakna. “Ini adalah kalimat pertama yang pernah ditemukan dalam bahasa Kanaan di Israel,” jelas arkeolog Yosef Garfinkel dari Hebrew University of Jerusalem di Israel.

“Ada orang Kanaan di Ugarit di Suriah, tetapi mereka menulis dalam huruf yang berbeda, bukan alfabet yang digunakan sampai hari ini. Prasasti sisir adalah bukti langsung penggunaan alfabet dalam kegiatan sehari-hari sekitar 3.700 tahun yang lalu. Ini adalah sebuah penanda dalam sejarah kemampuan manusia untuk menulis.”

Gading adalah bahan yang sangat mahal dan kemungkinan merupakan barang mewah yang diimpor. Karena tidak ada gajah di Kanaan selama periode waktu itu, sisir kemungkinan besar berasal dari wilayah Mesir terdekat faktor-faktor yang menunjukkan bahwa bahkan orang-orang dengan status sosial tinggi pun memiliki kutu di rambutnya.

Satu sisi sisir berisi sisa-sisa enam gigi besar, mungkin untuk menyikat rambut, sementara sisi lain menunjukkan sisa-sisa 14 gigi halus, kemungkinan besar untuk menghilangkan kutu dan telurnya. Sisa-sisa nimfa kutu kepala di antara gigi sisir Lachish. (Vainstub et al, Jerusalem Journal of Archaeology, 2022)

Di sisi sisir yang lebih halus, ditemukan sebuah gigi yang berisi bagian luar yang keras dari kutu kepala sejak dahulu kala. Ini bukan bukti kutu rambut tertua yang pernah ditemukan – beberapa sampel yang ditemukan di rambut manusia setidaknya 10.000 tahun yang lalu – tetapi ini menunjukkan bahwa bahkan orang Kanaan yang kaya pun merasa terganggu oleh hewan merayap ini. Dan dilihat dari gaya huruf kuno, para ahli berpikir bahwa kata-kata yang sebenarnya ditulis dalam “tahap paling awal dari perkembangan alfabet”, tidak lama setelah alfabet Kanaan muncul.